Posted in Semicurhat, Think

Mahasiswa dan Gerakan Massa

Well, mahasiswa merupakan status sosial yang mempunyai keistimewaan. Dlam relasi kelompok2 sosial lain nya, mahasiswa mempunyai peran irreplaceable. Mahasiswa di anggap sebagai ‘suara’ nya rakyat. Kelompok terpelajar yang berani menyuarakan aspirasi2 rakyat yang tersumbat. Mahasiswa biasanya cenderung membela rakyat banyak, kaum tertindas. G ada ceritanya mahasiswa demo belain pemerintah.😛 Buut, perspektif sejenis itu gampang berubah wujud menjadi mistifikasi. Peran yang dibebankan kepada mahasiswa sbg penyuara kaum yang dibisukan  hanya melahirkan kesadaran palsu. Apalagi kalo tindakan2 mahasiswa itu udh di identifikasi kan dgn gerakan massa.

Pdhal gerakan mahasiswa itu g harus merujuk pada aksi2 massa yang cenderung destruktif. Gerakan mahasiswa malah di lakukan dlam ranah sosial apa aja untuk memberdayakan kelompok2 sosial yg sengaja di lemahkan. Nah, masalah nya kenapa mahasiswa zaman sekarang mudah bgt terpancing emosi? Sedikit kasus, demooo. Sedikit problem, turun ke jalan. Memang sih, gerakan massa emg sangat efisien dlm menyampaikan suara2 tertindas. Poster2, spanduk2, dan teriak2an yg memuat kemarahan dan ketidakpuasan masyrakat mudah untuk di baca dan di tanggapi. Radikalisme nya apa lagi. Di dukung lagi dengan aktif nya media massa yg menyorot gerakan tsb.

G heran lagi kalo Arief Budiman, eksponen gerakan mahasiswa 1996, pernah ngomong fenomena ini dengan aksi seorang resi yg turun dr ruang2 pertapa yg sunyi. Sang resi turun dr gunung karna terpanggil oleh tugas sejarah yg hrus di lakoni. Sang resi itu cerdas, suci, dan tentu nya tanpa pamrih. Kekuatan yg hanya di miliki sang resi adalah moralitas untuk memerangi ketidakadilan. Idiom gerakan mahasiswa sbg gerakan moral intelektual pun muncul.

Masalah nya skrg…apa sang resi nan suci itu masi layak untuk di pertahankan?😕

See, kita liat aja di sekitar kita. Pas kenaikan BBM bln2 yg lalu misalnya. Gerakan mahasiswa itu terlalu radikal, terlalu mengarah ke destruktif, remember? Kalo di pikir2, dan di inget2 dr yg dulu2, emang nyaa kalo mreka demon minta BBM di turunkan, apa bakal di denger? Apa ada sejarah nya di Indonesia ini, pemerintah menurunkan harga BBM stelah di gertak mahasiswa? G ada toh (emg g ada). So, buat apa mreka itu menyerang aparat keamanan? Ngancurin fasilitas2 pemerintah? Bakar sini, bakar sono. Pemblokiran jalan. Ampe kadang menyerang warga sipil!!! Nah, kta nya mereka itu ‘mulut’ nya rakyat!! Kenapa malah sekarang g ada lagi fungsi itu? Kenapa malah nyerang ‘badan’ nya sendiri? Gimana mau masyarakat berpihak ama mahasiswa lagi!!!👿

Lagian, apa untung nya mereka berbuat separah itu? Yg kek kejadian di Sulawesi kmaren, ato di JKT. Itu bkn nya merusak moral bangsa toh? Fungsi mahasiswa dalam mekanisme perpolitikan di Indonesia jadi melenceng!!! Trus, ada yang sampe harus di tahan di kanpol, harus nginep di sono, ato yg sampe masuk RS. Apa enak? Apa sebanding? Mreka ngelakuin sebanyak itu, yg malah kadang merugikan mreka…apa pemerintah bakal denger? Well, nyadar aja deh. Pemerintah kita sekarang, dr Ketua RT ampe Presiden g ada yg bener. Bakal sulit kalo nyari org yg bner2 ‘straight’.😛 Bukan nya pesimis, tp sejauh ini yg kulihat…dikit bgt. Then…kalo sampe di tahan di penjara, apa ortu nya g malu? Apa mreka g mikir ortu nya yg H2C di rumah? Apa dia g mikir kuliah nya, krna terlalu sibuk gertak sana-sini?

Kek kejadian di bengkulu. Ada sebagian mahasiswa demo kenaikan BBM. Baru mau sih, tp semua nya udh siap. Cuma ntah kenapa, si rektor bilang g usah. Ntar ribut nya berkelanjutan. Cm di omong segitu ajaaa, slh satu mahasiswa nyolot then lari ke depan rektor. Narik kerah rektor sambil ngomong mreka bakal tetep maju. Geblek amat emang.  Kenapa hrus gituin si rektor? Kenapa mahasiswa jadi nya tambah kurang ajar? WHYYY? Apa segitunya sama org yang lebih tinggi ama dia. Dan liat akibat nya, dia di skors. Sikap nya di D-kan. Nah, kalo udh gini…mau ngapain coba? G maluu? Aq mikir nya aja udh g kebayang…

Well, dulu aq sering ngeliat mahasiswa bengkulu nyusun rencana buat demo, nulis spanduk, ampe dandan. Di dalam rumah ku sendiri, di garasi. Sbg dosen hukum, Ayah ku sering kok jadi manager nya. Cm, gerakan mahasiswa (tepat nya 4 taun yg lalu)…g separah yg sekarang. Mreka g sampe ‘merusak’. G terlalu destruktif. But, now? Fiuh.😕 Skrg, mahasiswa bukan lagi resi suci, tp prefer ke segerombolan orang yang beraksi dlm kerumunan. Mahasiswa seolah memainkan peran sang protagonis, sedangkan aparat keamanan di liat sebagai sosok antagonis yang harus di lenyapkan. Kesimpulan nya, bs dimengerti kalau gerakan mahasiswa lebih menonjolkan aksi2 massa rentan diintervensi pihak lain. Semua gerakan massa itu menurutku: bkn glorifikasi kepahlawanan yg di dapat mahasiswa, but kecaman masyarakat yang menilai aksi2 mahasiswa sedemikian brutal dan menunjukkan watak anti-intelektual.

Akhir kata, bkn nya aq ngomong kalo gerakan mahasiswa itu g di bolehin. Cm, aq pikir cara mreka akhir2 ini, g efektif, merugikan, brutal, radikal, dan merusak. (intinya sama aja deh kek nya).😛 Walopun, aq blom ngerasain yg nama nya jd mahasiswi.😀 Well, someday I will, rite?:mrgreen:

 

 

30 thoughts on “Mahasiswa dan Gerakan Massa

  1. uhm,. sepakat, memang harusnya mereka kasi contoh yang lebih pinter dan berkelas dalam memberi solusi yah?,.
    heits,.!! *lari dikejar-kejar mahasiswa demo*

  2. Gak selamanya aksi2 mahasiswa itu anarkis,tergantung u melihat dari sudut pandang mana.Maksud saya aksi2 mahasiswa yang anarkis itu tidak terkontrol dan tanpa persiapan yang matang. dan juga banyak disisipi oknum2 luar, sehingga aksi mahasiswa sudah tidak murni lagi.
    Mahasiswa yg menjadi”suaranya rakyat” harusnya berjuang lewat cara2 dan gerakan yang lebih demokratis dan Peace,sehingga aspirasi rakyat dapat tercapai dan tidak ada yang namanya Anarkisme lagi.ini nega ra Demokrasi,mari kita sama2 membenahi semua
    salam damai

  3. The problem is most of massa begitu itu mudah untuk diprovokasi, hajar aja salah satu pihak dan teriak kalo yang hajar itu pihak yang lain pasti rame😀

    kenapa begitu? yaa karena massa mudah disusupi… coba kalo DEMOnya open-forum aja😀 bikin blog kek wk wk wk

  4. @ kk
    Yaaa, itu smua tergantung dr mreka nya, gmna mreka menyuarakan aspirasi2 ituh, dan dr kita sendiri gmna menilai tindakan mreka. Cm, ya wong di benerin gitu loh cara nya. Bisa2 negara kita ntar penuh ama tindakan2 radikalisme.😀

    Oke, slm damai jg.

    @ tama
    Haha, doain aja yaa, Om. *d tabok*
    😆 Gubernur Bengkulu? Ah, kan masi usia dini.:mrgreen:

    @ koko
    Ah, jgn mau ikut2an. G enk jd demonstran ituh.😆

    @ eru
    Itu yg aq pikir jg mlem td. Mreka itu mdh bgt emosional, mdh terpancing, mdh di provokasi.😈

    Hauhauhau…open-forum? Gyahahaha, pemerintah nya banyak gawe baca kritik2 gitu di blog.😆

  5. @ akokow
    Haha, bisa2! Ayooo, kita pancing mreka k blog!

    @ hangga
    Ahai, satu lg yg mndukung. Hahaha…

    @ nai
    Yap, mdh2n deh. Kita kan bs ikut2an kalo gitu.😆

    @ fenny
    Hauhauhau…

    *nyusun plot bsuk buat nge demo*

    @ eru
    Ru ru, smua nya stuju ama ide km. Hahahaha, demo lwt blog.😆

  6. 🙄 hmmm jadi inget pas masa2 th 98:mrgreen: sempet ikut demo dan kena gas aer mata😆 kalo inget malah jadi ngeri juga hehehehe… tapi keknya dulu bener2 bangga bisa ikut demo euy… walopun cuma rame2 doank… ga sempet ikut sampe serius siy secara daku dulu mahasiswa sejati… ke kampus mah kuliah n ngerjain tugas😛

  7. Haha, mbak carra ikutan demo taun 98 kmaren? Waaaa!!!😀

    Jah, mahasiswi sejati. Halah… me ra gu kan. *di lempar bambu runcing*
    😆
    Haha, btul jg yaaa. Coba demo yg sedikit nguntungin gituu ya.:mrgreen:

  8. sudah… sudah….. semuanya gak ada yang bener… demo mahasiswa yang anrkis ngaco! pemerintah yang didemo juga ngaco! mendingan kita merealisasikan ide mbak carra buat bikin demo masak… gimana? hihihi

  9. @ ichanx
    Btul skali itu!! G ada yg bner.

    Hauhauhau, oke. Demo masak apa ya? Humm…

    @ xali
    Iya, kek ny mreka berkiblat k demo taun 98 ntuh. Mau buat sjarah lg kalee…

    Hauhau, iya kali.👿

  10. mi …. panjang amat postinganmu😯

    wew… kalo soal demo2 kek gitu…, saya paling benci dan benci…, kenapa? sikap mereka itu merugikan warga setempat. kalo misalnya aksi demo mereka masih biasa saja ato sebatas demo tanpa tindakan anarkis, saya masih maklum, tapi kalo uda tindakan anarki saya gak setuju, misalnya bakar ban, goyang2 pagar sampe hancur, apalagi yg waktu bbm, masak mobil orang yg berBK merah dicoret mobilnya. wew… sungguh tidak bisa dimaafkan dan bagi saya itu mahasiswa yg seperti itu gak pantas di sebut mahasiswa, soalnya sebagai mahasiswa bisa kasih contoh yg baik dan terpelajar, yg ini malah kasih contoh yg tidak terpelajar👿 dasar!!!

  11. yap, kalo saya sih ogah ikut demo di jalan gitu, mending demo lewat blog saja.
    tapi soal peruntuhan pagar DPR kemarin itu saya setuju lho, biar tau rasa mereka😈

  12. @ atrix
    Eh, masa sih? Prasaan lbih panjangan postingan nya si tetangga deh… *lirik2 mbak carra*

    Yaaaa! Aq setujuuu. D bkl jg sempet kek gitu. Bkn nyoret tp manggang mobil dinas.😈

    @ max
    Haha, ayooo. Kita mulai dr skrg!!!👿

    Haha, kalo bs…jgn pagar lah. Rumah nya aja kek yg di bakar.😀

  13. haduhhh.. iyah tuh.. coba mahasiswa bisa berdemo dengan tertib, rapi, teratur… gak harus bakar2an.. lempar2an… kan enak… hohoho…😀 btw sis udah di link tuww.. thx yah dah di link juga😀

  14. tapi soal peruntuhan pagar DPR kemarin itu saya setuju lho, biar tau rasa mereka😈

    Sebenarnya ini disayangkan juga sih, soalnya pagar DPR itu juga dari uang rakyat, kan?😕 Fasilitas-fasilitas umum IMO sebaiknya jangan dirusak, karena itu sama saja seperti merusak hasil uang rakyat.

    Kalau mau merusak, rusaklah DPRnya, bukan tempat mereka numpang.:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s